Haqiem Stopa akui rimas digelar ikon permotoran, tak tahan kena perli setiap hari

Haqiem Stopa akui rimas digelar ikon permotoran, tak tahan kena perli setiap hari

Haqiem Stopa akui rimas digelar ikon permotoran, tak tahan kena perli setiap hari. Haqiem Stopa rasanya tidak perlu diperkenalkan lagi. Setiap hari ada sahaja kisah berkenaan dirinya yang menjadi topik utama bualan netizen di media sosial.

Seiring dengan kecaman-kecaman yang diterima, nampaknya populariti pemuda berusia 22 tahun tersebut terus meningkat dan membolehkan dirinya menjelaskan tentang gelaran ‘ikon permotoran’ yang diberikan kepadanya.

Nama TikToker terkenal, Haqiem Stopa rasanya tidak perlu diperkenalkan lagi. Setiap hari ada sahaja kisah berkenaan dirinya yang menjadi topik utama bualan netizen di media sosial.

Seiring dengan kecaman-kecaman yang diterima, nampaknya populariti pemuda berusia 22 tahun tersebut terus meningkat dan membolehkan dirinya menjelaskan tentang gelaran ‘ikon permotoran’ yang diberikan kepadanya.

Tak perlu pun gelaran tu

Menerusi perkongsian dari video temu bual yang dikongsikan pihak Mstar, Haqiem Stopa memaklumkan yang dia sama sekali tidak memerlukan gelaran tersebut kerana ia diberi secara tidak rasmi dan turut tidak mendapat apa-apa bayaran pun.

Haqiem Stopa akui rimas digelar ikon permotoran, tak tahan kena perli setiap hari

“Kalau kata nak lucutkan tu ambillah… memang saya tak nak dan boleh berhenti panggil saya ikon permotoran.

“Kalau rasa ada orang lain layak… pergi bagi pada yang layak.

“Netizen mengecam saya seolah-olah saya menerima ikon permotoran tu secara rasmi itu yang buat saya rasa marah sikit… padahal perkara itu tidak benar, gaji pun tiada buat apa saya nak ambil,” katanya.

Namun begitu, dia sama sekali tidak akan menyerah dengan apa yang terjadi kerana sudah berusaha dari awal untuk membangunkan apa yang dilakukan sekarang.

Pemilik nama sebenar Muhammad Sadzri Hakim Jaafar itu juga sempat memberitahu yang dia sama sekali tidak kisah atau ‘koyak’ jika orang ramai menghentamnya, namun jangan sesekali buat begitu kepada ibu bapanya yang masih hidup.

“Hentam saya, saya boleh terima. Mak ayah saya jangan! mak ayah saya hidup lagi. Nak kutuk saya cacat, saya tak kisah, saya ‘koyak’ kalau sentuh mak ayah saya,” ujarnya

Dalam pada itu, Haqiem juga memaklumkan dia sudah tidak larat memegang gelaran ‘ikon permotoran’ dan kalau diberi peluang, dia sudah tidak mahu dipanggil sebegitu lagi.

“Kita bagi kepada orang selayaknya. Saya penat diperli-perli. Tak larat dah nak menjawab. Saya ada banyak benda lagi nak buat”
“Boleh berhenti panggil saya ikon permotoran…mereka buat saya seolah-olah saya menerimanya secara rasmi. Padahal surat takde, gaji pun takde,”

Bercerita tentang penerimaan terhadap kecaman-kecaman tersebut, pemuda itu mengakui banyak bersabar dan memohon kepada Tuhan supaya diberi kesabaran agar tidak menggangu kesihatan mentalnya.

Dia akui ada makan hati dengan setiap kecaman yang diterima namun tidak mampu untuk membalas segalanya.

“Nampak sihat, nampak okay tapi banyak makan hati. Orang bercakap tentang keluarga, pasal lifestyle, perkara tu semua merimaskan. Saya susah nak buat kerja”
“Saya cuma minta dengan tuhan, supaya tenang”

BACA:

Syamsul Yusof bagi jawapan padu bila ditanya kenapa filem Mat Kilau tak ada perempuan cantik

Aksi gelek ‘ghairah’ Baby Shima depan KLCC dapat pujian netizen Indonesia

Rupanya ini punca bunyi bising pada enjin Proton X50 dan X70